Sunday, July 22nd, 2018

TENTANG BESEMAH

Sekilas Sejarah Pasemah

Ilustrasi menarik mengenai tempat orang-orang Pasemah pernah dituliskan oleh JSG Grambreg, seorang pegawai pemerintah Hindia Belanda yang ditulisnya tahun 1865 sebagai berikut:

Barang siapa yang mendaki Bukit Barisan dari arah Bengkulu, dan kemudian menjejakkan kaki di tanah kerajaan Palembang yang begitu luas; dan barang siapa yang melangkahkan kakinya dari arah utara Ampat Lawang (negeri empat gerbang) menuju ke dataran Lintang yang indah, sehingga ia mencapai kaki sebelah Barat Gunung Dempo, maka sudah pastilah ia di negeri orang Pasemah. Jika ia berjalan mengelilingi kaki gunung berapi itu, maka akan tibalah ia di sisi timur dataran tinggi yang luas yang menikung agak ke arah Tenggara, dan jika dari situ ia berjalan terus lebih ke arah Timur lagi hingga dataran tinggi itu berakhir pada sederetan pengunungan tempat, dari sisi itu, terbentuk perbatasan alami antara negeri Pasemah yang merdeka dan wilayah kekuasaan Hindia Belanda.

Dari kutipan itu tampak bahwa saat itu wilayah Pasemah masih belum masuk dalam jajahan Hindia Belanda. Operasi-operasi militer Belanda untuk menaklukkan Pasemah sendiri berlangsung lama, dari 1821 sampai 1867.

Johan Hanafiah budayawan Sumatra Selatan, dalam sekapur sirih buku Sumatra Selatan Melawan Penjajah Abad 19 tersebut menyebutkan bahwa perlawanan orang Pasemah dan sekitarnya ini adalah perlawanan terpanjang dalam sejarah perjuangan di Sumatera Selatan abad 19, berlangsung hampir 50 tahun lamanya.

Johan Hanafiah juga menyatakan bahwa pada awalnya orang-orang luas, khususnya orang Eropa, tidak mengenali siapa sebenarnya orang-orang Pasemah. Orang Inggris, seperti Thomas Stamford Rafless yang pahlawan perang Inggris melawan Belanda di Jawa (1811) dan terakhir mendapat kedudukan di Bengkulu dengan pangkat besar (1817-1824) menyebutnya dengan Passumah. Namun kesan yang dimunculkan adalah bahwa orang-orang Passumah ini adalah orang-orang yang liar. Dalam The British History in West Sumatra yang ditulis oleh John Bastin, disebutkan bahwa bandit-bandit yang tidak tahu hukum (lawless) dan gagah berani dari tanah Passumah pernah menyerang distrik Manna tahun 1797. Disebutkan pula bahwa pada tahun 1818, Inggris mengalami dua malapetaka di daerah-daerah Selatan yakni perang dengan orang-orang Passumah dan kematian-kematian karena penyakit cacar.

Pemakaian nama Passumah sebagaimana digunakan oleh orang Inggris tersebut rupanya sudah pernah pula muncul pada laporan orang Portugis jauh sebelumnya. Disebutkan dalam satu situs internet bahwa Portugis pernah mendarat di Pacem atau Passumah (Puuek, Pulau Sumatra) pada bulan Mei 1524. Namun, dari korespondensi pribadi dengan Marco Ramerini dan Barbara Watson Andaya, diperoleh konfirmasi bahwa yang dimaksudkan dalam laporan Portugis itu adalah Aceh, bukan Pasemah seperti yang dikenal ada di Sumatra Selatan sekarang. Hal ini juga terindikasi dari lokasi Pacem itu sendiri yang dituliskan berada pada 05_09′ Lintang Utara – 97_14′ Bujur Timur). Gunung Dempo sendiri yang disebut -sebut oleh Gramberg di atas berada pada posisi 04_02′ Lintang Selatan – 103_008′ Bujur Timur.

Nama Pasemah yang kini dikenal sebetulnya adalah lebih karena kesalahan pengucapan orang Belanda, demikian menurut Mohammad Saman seorang budayawan dan sesepuh di sana. Adapun pengucapan yang benar adalah Besemah sebagaimana masih digunakan oleh penduduk yang bermukim di sana. Namun yang kini lebih dikenal adalah nama Pasemah. Konon, munculnya nama Besemah adalah karena keterkejutan puyang Atong Bungsu manakala melihat banyak ikan “Semah” di sebuah sungai yang mengalir di lembah Dempo. Yang terucap oleh puyang tersebut kemudian adalah “Be-semah” yang berarti ada banyak ikan semah di sungai tersebut. Hal ini juga tertulis dalam sebuah manuskrip kuno beraksara Latin berjudul Sejarah Pasemah yang tersimpan di Perpustakaan Nasional RI di Jakarta. Dalam manuskrip ini dikisahkan bahwa Atong Bungsu ke Palembangan, Muara Lematang. Dia masuk dan memeriksa rimba yang kemudian dinamainya Paduraksa yang berarti “baru diperiksa”. Istrinya, yakni Putri Senantan Buway, setelah mencuci beras di sungai, pulang ke darat dengan membawa ikan semah. Maka tanah tersebut kemudian dinamakan oleh Atong Bungsu sebagai Tana Pasemah.

Atong Bungsu itulah yang dipercaya sebagai nenek moyang suku Pasemah. Menurut manuskrip di atas, puyang Pasemah ini adalah keturunan dari Majapahit. Ia adalah salah seorang anak dari delapan anak dari seorang raja di Majapahit yang berjulukan Ratu Sinuhun. Gramberg sendiri juga menuliskan demikian:

Orang Pasemah sikapnya kaku dan teguh bila berdiri untuk menegaskan bahwa kakek moyangnya berasal dari Jawa, dan lebih dari itu, bahwa ia pun berasal dari Majapahit, ia pun kemudian bercerita mengenai dongeng (mitologi) yang hidup di kalangannya.

Menarik untuk ditambahkan bahwa Gramberg juga melukiskan adanya perbedaan yang sangat mencolok antara orang Pasemah dengan orang Melayu dataran tinggi yang tinggal disekitarnya. Menurutnya, orang Pasemah pertama-tama adalah petani yang membangun sawah, memasang saluran air dan menggunakan hewan penarik beban. Sehingga, dalam hal bertani kedudukannya setingkat lebih tinggi daripada orang Melayu di sekitarnya yang hanya mengenal peladangan. Selain itu, dari raut muka terlihat kecerdasannya yang lebih, bangun tubuhnya lebih terkembang, dengan sepak terjang yang lebih enerjik. Kemudian, dengan agama yang menyembah berhala serta dari segi akar kosa kata yang digunakan, Gramberg lebih yakin dengan teori bahwa orang Pasemah adalah masuk ras orang Jawa kuno.

Mengenai persawahan, manuskrip kuno Sejarah Pasemah juga diungkapkan kisah Puyang Keriya Sidi yang mengajak orang untuk membuat sawah, sehingga orang Pasemah saat itu membuat sawah tidak berkesudahan. Hal ini kembali menyiratkan bahwa orang Pasemah masa dahulu sudah cukup dalam dalam mengolah lahan pertanian, bahkan persawahan.

Mengenai puyang Atung Bungsu, agak berbeda dengan cerita di atas, Rahman Effendi Martabaya (2004) menyebutkan bahwa Atung Bungsu sebetulnya adalah Putra Mahkota Kerajaan Rao di India, dengan nama lengkap Y.M. Sri Mapuli Atung Bungsu. Menurutnya, Atung Bungsu memimpin angkatan laut kedua dari Kerajaan Rao yang dikirim pada tahun 101 Saka/179 Masehi setelah angkatan pertama yang dikirim sebelumnya ke Sumatra tidak ada kabarnya. Dalam tulisan Martabaya tersebut ditemukan adanya air sungai/Ayik Besemah yang dari dataran tinggi Bukitraja Mehendra Mahendra (Bukit Raje Bendare) yang mengalir ke Barat dan bermuara di Sungai Lematang wilayah Kota Pagar Alam. Bukit Raje Bendare ini sampai saat ini masih ada, terletak di Kecamatan Tanjung Sakti.

Pada saat ini, Pasemah dikenal sebagai nama sebuah suku di suatu dataran tinggi di seputar Gunung Dempo (3159 m) dan Bukit Barisan (400-900 m), Sumatera Selatan. Di sekitarnya terdapat suku-suku lain seperti Semendo (disebut-sebut berakar dari silsilah yang sama), Lintang, Gumay, Empat Lawang. Namun demikian terkadang, Pasemah langsung dihubungkan dengan Kabupaten Lahat. Artinya, Pasemah dianggap juga mencakup suku-suku di sekitarnya, seperti Lintang). Pasemah sendiri, dalam beberapa sumber dipilah menjadi beberapa bagian, yakni Pasemah Lebar, Pasemah Ulu Manna (di sebelah Selatan), Pasemah Ulu Lintang (sebelah Barat Laut), Pasemah Air Keruh (berada jauh di balik Bukit Barisan. Tiga terakhir ini penduduknya berasal dari Pasemah Lebar yang beremigrasi dan beradaptasi dengan daerah di sekitarnya yaitu bekas daerah Kesultanan Palembang dan daerah jajahan Inggris di Bengkulu. Pasemah Ulu Manna sendiri, pada masa penjajahan Belanda masuk Karesidenan Bengkulu. Kecamatan Tanjung baru menjadi bagian dari Sumatera Selatan sejak tahun 1948, setelah dilakukan pemungutan suara dengan cara yang sederhana untuk menentukan hendak menjadi bagian dari Sumatera Selatan ataukah Bengkulu. Namun, daerah yang agaknya paling pas untuk menunjuk keberadaan suku Pasemah adalah perbatasan Sumatera Selatan dan Bengkulu.

Terlepas dari hal itu, Pasemah sendiri mempunyai tempat khusus dalam studi-studi arkeologi sehubungan dengan peninggalan-peninggalan pra-sejarahnya. Seperti disebutkan oleh Peter Bellwood seorang arkeolog dari Australian National University (ANU), Dataran Tinggi Pasemah merupakan salah satu pusat temuan bangunan-bangunan prasejarah yang penting di Indonesia. Bangunan megalitik Pasemah yang ada disebutkan sangat menarik dan telah menarik perhatian, sejak tahun 1950. Berbagai bentuk pahatan batu dikenal sebagai The Art of Pasemah. Berkaitan dengan tugu batu yang ada di Pasemah, antropolog Belanda Heine-Geldern pernah memperkirakan bahwa hal ini merupakan petunjuk telah adanya hubungan erat dengan Cina sekitar abad 1-2 SM, karena kemiripannya dengan peninggalan serupa di satu wilayah di Cina. Sebagian uraian Victor Purcell (1965) yang dikutip Lewis adalah sebagai berikut:

?Dr. Heine-Geldern di tahun 1934 menjelaskan stylistic similarities antara pahatan batu prasejarah yang ada di daerah Pasemah di Sumatra bagian Selatan dengan yang ada di makam Jenderal Cina Huo K’iu-ping di Propinsi Shensi China, yang dibuat tahun 117 SM. Ini, katanya, tampaknya mengindikasikan setidaknya ada hubungan erat dengan Cina, yang mungkin telah mulai ada sekitar abad pertama dan kedua SM?

Bellwood dalam bukunya meragukan kesimpulan bahwa hubungan dengan Cina sudah terjadi pada abad-abad itu. Menurutnya, kontak dagang Indonsia dengan Cina mungkin amat jarang terjadi sebelum Dinasti Tang (618-906 M). Sementara Kamil Mahruf memperkirakan suku Pasemah telah ada sekitar awal tahun 700-an. Hal ini didasarkan pada asumsi bahwa Prasasti Palas Pasemah yang ada di Lampung dan bertahun 680 M itu ada hubungannya dengan Tanah Pasemah.

Keterangan:
Tulisan di atas merupakan bagian dari artikel utuh hasil penelitian Aloysius Gunadi Brata (Lembaga Penelitian Universitas Atma Jaya Yogyakarta, Oktober ? 2005) yang berjudul “Problematika Masyarakat Kopi Pasemah”.

Masa Lampau Tanah Besemah
Tanah Besemah
FILM-film fiksi buatan Hollywood banyak yang bercerita tentang perjalanan seorang tokoh ke masa lampau. Dengan menggunakan mesin waktu, seorang tokoh bisa pergi ke masa ratusan atau ribuan tahun yang lalu. Tetapi, di Kabupaten Lahat dan Pagaralam, Sumatera Selatan (Sumsel), tak perlu mesin waktu untuk kembali ke masa lampau.
ANDA bisa menikmati suasana ribuan tahun lalu, berupa batu-batu besar yang banyak bertebaran di Bumi Pasemah. Pasemah adalah sebutan untuk kawasan Lahat, termasuk Pagaralam. Pagaralam saat ini menjadi daerah otonomi tersendiri.
Di tempat ini banyak ditemukan peninggalan masa lampau, tradisi megalit atau tradisi batu besar. Banyaknya peninggalan yang tersebar di hampir semua kecamatan di Bumi Pasemah Lahat dan Pagaralam, membuat suasananya begitu kental dengan nuansa zaman batu.
Selain berbagai peninggalan tradisi megalit yang banyak tersebar di sejumlah desa, suasana pedesaan dengan kebun kopi, rumah panggung, lembah Sungai Lematang dengan beberapa tebing tegak, dan jembatan gantung sederhana, semakin menjadikan suasana masa lampau yang sering digambarkan dalam film.
Pahatan paling terkenal adalah pahatan batu yang disebut Batu Gajah. Pahatan pada batu besar (monolit) ini berasal dari Kotaraya Lembak, Kecamatan Jarai, Kabupaten Lahat, Sumsel. Batu relief ini disebut Batu Gajah karena ada pahatan berbentuk gajah pada batu tersebut.
Batu Gajah berasal kawasan dekat Danau Bauty, tidak jauh dari kompleks Kubur Bilik Batu. Temuan Batu Gajah ini penting sebagai penentu umur dari berbagai temuan megalit di Pasemah yang diperkirakan berawal dari masa sebelum Masehi hingga awal-awal Masehi.
Batu Gajah sekarang menjadi koleksi Museum Balaputeradewa di Palembang. Relief di batu ini berupa pahatan yang secara nyata berbentuk gajah, babi bertaring panjang, dan dua tokoh manusia.
“PAHATAN-pahatan tradisi megalit di Lahat itu bersifat dinamis. Tidak seperti arca-arca lain yang biasanya diam, arca-arca di Lahat digambarkan sedang melakukan gerakan yang dinamis, seperti ibu menggendong anak, manusia berkelahi dengan hewan, atau manusia sedang mengendarai hewan,” kata Retno Purwanti, peneliti senior Balai Arkeologi Palembang.
Salah satu desa di Lahat yang menyimpan peninggalan tradisi megalit adalah Desa Karangdalam, Pulau Pinang, yaitu berupa sebuah menhir atau batu tegak berhias. Batu ini sekarang berada di halaman rumah salah seorang penduduk.
Hiasan pada menhir ini berupa pola garis-garis lengkung dan lubang-lubang kecil di permukaannya. Selain itu, terdapat pola-pola hias berbentuk segi tiga sama kaki dengan dilengkapi garis-garis tegak.
Menurut Retno Purwanti, gambar-gambar itu merupakan stilir dari bentuk kemaluan wanita dan mempunyai fungsi sebagai simbol kesuburan. “Lambang kesuburan biasa ditemukan pada masyarakat dengan budaya agraris,” katanya.
Sementara di Desa Tinggihari, Kecamatan Pulau Pinang, terdapat batu berupa tokoh manusia yang dipahatkan sedang mengendarai kerbau dan tangan kirinya memegang seorang manusia yang lebih kecil. Tokoh ini memakai topi dan di lengannya terdapat gelang.
Selain itu, juga ada menhir berukir yang dipahat dengan rapi, menggambarkan seorang tokoh yang mendukung anak kecil di bahunya dan menginjak tubuh manusia. Pahatan ini sekarang sudah aus dan pecah-pecah karena usia.
Di situs Tinggihari juga ada sebuah patung berupa seorang manusia yang sedang menunggang gajah. Terdapat tonjolan di atas kepalanya seperti sebuah penutup kepala.
“Kami menyebutnya patung imam,” kata Mahori, seorang penduduk Tinggihari. Penduduk di sekitar situs menyebut sejumlah arca di situs dengan nama “patung imam”.
Umumnya wajah arca-arca manusia di Tinggihari digambarkan berupa manusia kekar, posisi kepala agak maju. Wajahnya dipahatkan dengan bentuk wajah keras.
Hidung pesek, mata bulat, dan mulut lebar. Selain itu, biasanya arca-arca ini memakai gelang di tangan. “Kata orangtua kami, sebagian arca-arca itu dulunya untuk memuja arwah nenek moyang kami,” ujar Mahori.
Situs Tinggihari ini terdapat di sebuah bukit dengan lereng-lereng yang penuh dengan kebun kopi. Dari kawasan ini bisa dilihat bentang alam sekitar dan di kejauhan bisa dilihat puncak Gunung Dempo yang menjulang tinggi.
Untuk mencapai lokasi ini, dari Kota Lahat bisa ditempuh dengan mobil atau motor. Jalan beraspal dan mendaki di beberapa tempat sudah rusak.
DI Kecamatan Pagaralam ditemukan berbagai lukisan di dinding batu, selain arca-arca batu besar. Lukisan kubur batu di Tegurwangi, Pagaralam, menggambarkan binatang yang lidahnya terjulur dengan mata berbentuk bulat. Selain itu juga ditemukan lukisan tokoh wanita dengan gambar payudara yang menonjol.
Lukisan tersebut sudah berwarna, di antaranya warna merah, putih, kuning, dan hitam.
Di Desa Tegurwangi Lama ada pahatan pada batu yang disebut oleh penduduk sekitar sebagai Batu Selayar. Pahatan di batu ini berupa tokoh manusia dengan badan yang digambarkan tegap dengan bagian-bagian tubuh yang serba besar. “Sebagian pahatan mungkin merupakan simbol-simbol kosmik. Simbol- simbol pertemuan antara dunia atas dengan dunia bawah,” kata Retno.
“Tempat ini hanya ramai kalau musim panen kopi,” kata Syahrial, petani kopi di Tinggihari. Sebagai tempat wisata yang potensial untuk dikembangkan, situs-situs megalit ini memang belum digarap secara baik oleh Pemerintah Daerah Lahat. Tangan-tangan jahil juga menjadi “musuh” arca-arca tersebut, seperti goresan dan coretan di sejumlah arca.
Selain sebagai obyek wisata sejarah dan budaya, peninggalan tradisi megalit ini juga menjadi obyek penelitian sejumlah ilmuwan dari dalam dan luar negeri. “Banyak juga mahasiswa yang meneliti untuk skripsi,” ujar Retno.
Ke luar dari situs-situs megalitik di Bumi Pasemah seakan ke luar dari mesin waktu sehabis menjelajahi masa lampau. Akan terasa suasana seolah-olah baru kembali dari perjalanan ke masa lampau. Saat kembali ke Lahat atau Pagaralam, suasana modern abad ke-21 pun kembali terasa.

IKHTISAR MASYARAKAT BESEMAH
“Lampik Empat Sindang Merdike”
MASYARAKAT Pasemah? Barangkali tidak semua orang mengenalnya. Secara historis, suku Pasemah dulunya hanya merupakan suatu kelompok masyarakat yang bermukim di wilayah pedalaman di Sumatera Selatan (Sumsel). Suku Pasemah ini diidentikkan dengan masyarakat yang bermukim di daerah perbatasan Provinsi Sumsel saat ini dengan Provinsi Bengkulu.Secara administratif pemerintahan saat ini, wilayah Pasemah diakui meliputi daerah sekitar Kota Pagar Alam, wilayah Kecamatan Jarai, Kecamatan Tanjung Sakti, yang berbatasan dengan wilayah Bengkulu, dan daerah sekitar Kota Agung, Kabupaten Lahat (Sumsel). Menurut berbagai literatur, semua wilayah itu pada masa kolonial Belanda memang termasuk bagian dari Kewedanaan Pasemah. Sedangkan secara geografis, bisa disebut adalah mereka yang bermukim di sekitar kaki dan lembah Gunung Dempo sekarang.
Penyebutan Pasemah itu sendiri, seperti diakui Mohammad Saman (70), budayawan dan salah seorang sesepuh di sana, berawal dari kesalahan pengucapan (lidah) orang Belanda. Padahal, pengucapan yang tepat untuk menyebut kelompok masyarakat ini sebetulnya adalah Besemah. Hanya saja, karena lidah Belanda tidak bisa mengucap awalan “Be” dari Besemah dan yang terucap hanya “Pa”, maka mereka akhirnya menyebut dengan Pasemah.
Belakangan bahkan hingga 57 tahun Indonesia merdeka, yang paling populer di tengah masyarakat justru sebutan: Pasemah. “Keseleo lidah (pengucapan) orang Belanda yang menyebut Pasemah itu, ternyata yang paling populer di luar. Padahal, bagi kami orang-orang yang masih bertahan di sini, dari dulu tetap menyebut Besemah,” ungkap Saman, yang mengaku secara otodidak menguasai dan mengikuti perjalanan panjang sejarah Pasemah.
Kata Besemah itu sendiri, konon berawal dari “kekagetan” Atong Bungsu, puyang (nenek moyang) mereka ketika melihat banyaknya ikan “Semah” di sebuah sungai yang mengalir di lembah Dempo. Menyaksikan ikan itu, tiba-tiba terucap dari mulut Atong Bungsu kalimat; Besemah…, Besemah…! yang artinya di sungai itu ada (banyak) ikan semahnya.
***
PASEMAH adalah salah satu kelompok masyarakat tradisional yang kaya dengan nilai-nilai adat, tradisi, dan budaya yang sangat khas. Seperti yang dijelaskan Mohammad Saman, masyarakat di tanah Pasemah sedari dulu sudah mempunyai tatanan dan aturan-aturan masyarakat yang bernama “Lampik Empat, Merdike Due” yakni, perwujudan demokrasi murni yang muncul, berkembang, dan diterapkan sepenuhnya, oleh semua komponen masyarakat setempat.
Menurut Kamil Mahruf, Nanang Soetadji, dan Djohan Hanafiah dalam bukunya Pasemah Sindang Merdika, asal usul orang Pasemah dimulai dengan kedatangan Atong Bungsu, yaitu nenek moyang orang Pasemah Lampik Empat dari Hindia Muka untuk menetap di daerah ini. Saat kedatangan Atong Bungsu tersebut, ternyata sudah ada berdiam dua suku yang menempati daerah itu. Yakni, suku Penjalang dan suku Semidang. Untuk menjaga ketenteraman dan melindungi kepentingan mereka, pendatang dan kedua suku itu menyepakati perjanjian bersama. Intinya, di antara mereka sampai anak keturunannya, tidak akan mengganggu dalam segala hal.
Sejauh ini memang tidak diketahui sejak kapan keberadaan suku-suku Lampik Empat di tanah Pasemah. Namun, seperti dijelaskan Kamil Mahruf, jika perkataan Pasemah yang terdapat dalam prasasti yang dibuat oleh balatentara raja Yayanasa dari Kedatuan Sriwijaya setelah penaklukan Lampung tahun 680 Masehi yaitu “Prasasti Palas Pasemah” ada hubungannya dengan tanah Pasemah, maka berarti suku-suku ini telah ada pada awal abad ke-7 M.
Keberadaan suku Pasemah itu sendiri tampaknya memang tidak bisa lepas dari perjalanan panjang sejarah Kesultanan Palembang. Dari berbagai referensi yang dimiliki, menurut Kamil Mahruf, keterkaitan antara tanah Pasemah dan Sultan Palembang dilatarbelakangi oleh hubungan historis dan moral menyangkut ketidakmampuan untuk mengatur diri sendiri.
Disebutkan, setelah puyang Pasemah yakni Atong Bungsu berkembang biak, keturunannya menyebar dan terbagi ke dalam empat suku. Yaitu, Sumbai Besar, Sumbai Pangkal Lurah, Sumbai Ulu Lurah, dan Sumbai Mangku Anom. Karena keempat suku itu tidak mampu mengatur kerukunan di antara mereka, maka dikirimlah utusan masing-masing suku menemui Raja Palembang untuk meminta petunjuk. Khusus dua suku sebelumnya, suku Penjalang dan Semidang tidak turut serta sesuai perjanjian terdahulu.
Lantas, Raja Palembang memberi hadiah kepada keempat ketua suku, berupa satu lampik atau tikar untuk tempat duduk bersama. Arti pemberian itu sangat dalam, yaitu arahan agar keempat suku tersebut harus duduk bersama dalam mengatasi berbagai masalah di lingkungan mereka. Segala sesuatu yang timbul di antara kelompok itu, harus diselesaikan secara musyawarah.
Menurut Saman, Lampik Empat (empat suku turunan Atong Bungsu) dan Merdike Due (dua suku yang sudah lebih dulu ada), merupakan potensi besar masyarakat yang ada di tanah Pasemah. Mereka menyatu, membentuk suatu kelompok masyarakat yang memang sudah sejak lama memiliki tatanan demokrasi modern.
“Jauh sebelum Indonesia merdeka, Pasemah sudah punya sebuah tata pemerintahan yang amat demokratis. Pada saat itu yang dikedepankan adalah, kekuatan rakyat dengan dasar-dasar musyawarah dan mufakat. Lampik Empat, Merdike Due adalah, suatu tatanan demokrasi murni yang betul-betul sangat menjunjung tinggi pendapat dan aspirasi orang banyak. Itu artinya, jauh sebelum kalangan anggota parlemen dan para pemikir di Indonesia sekarang berbicara soal demokrasi, ternyata di tanah Pasemah sudah diterapkan hal itu lengkap dengan etika-etika berdemokrasi layaknya pemerintahan modern sekarang,” tegas Saman penuh bangga.
Hanya saja, pengingkaran terhadap tatanan demokrasi ternyata dari dulu sudah terbukti akan berdampak buruk. Tidak saja sekarang, sejak dari dulu pun pengingkaran demokrasi ini membawa implikasi yang tidak sehat di tengah
masyarakat. Bahkan, bisa menjurus perpecahan dengan beragam persoalan serius. Buktinya, bisa dilihat dalam perjalanan panjang sejarah Pasemah menghadapi Belanda antara tahun 1821 sampai 1866.
Dalam bukunya Pasemah Sindang Merdika, Kamil Mahruf dan kawan-kawan secara gamblang menggambarkan betapa kejayaan Pasemah bertahun-tahun, bisa hancur hanya gara-gara pengingkaran terhadap nilai-nilai yang ada pada Lampik Empat, Merdike Due tadi. Bahkan, sekitar tahun 1866 ketika Pasemah Sindang Merdike (julukan membanggakan bagi orang-orang Pasemah sebagai penjaga perbatasan) berakhir, disebut-sebut dipicu oleh ketidaksenangan sebagian kepala dan orang-orang berpengaruh di wilayah Lampik Empat bersama-sama orang Semidang untuk membatalkan perjanjian “Sindang Merdike” dengan Belanda.
Berbagai ambisi dan kedengkian itu pula akhirnya yang menyebabkan runtuhnya kejayaan Lampik Empat, terhitung sejak 22 Juli 1867. Sudah bisa ditebak, begitu Lampik Empat “terkubur”, lenyap sudah sebuah hakikat demokrasi dalam sekejap. Artinya, kebijakan tanpa didasarkan pada musyawarah dan mufakat ternyata telah meruntuhkan sebuah pilar demokratis yang dibangun di tanah Pasemah.
***
MAKIN tenggelamkah “Sindang Merdike” saat ini? Menurut budayawan Pasemah, Mohammad Saman, begitu kekuatan Belanda merambah ke sini, mulailah terjadi pergeseran nilai-nilai adat, budaya, dan sistem pemerintahan di tanah Pasemah. Dampak berikut juga menyentuh berbagai peran dan fungsi lembaga-lembaga lama yang ada di masyarakat ke lembaga baru yang sesuai dengan keinginan penguasa.
Lembaga-lembaga lama misalnya hukum adat dan tradisi lain, semakin tidak berfungsi. Bahkan, puncaknya memasuki abad XIX, berbagai lembaga tradisional di tanah Pasemah terasa mulai keropos dan pada akhirnya hilang digerogoti kolonial. Barangkali ini terkait pula dengan strategi perang yang tujuan akhirnya adalah agar kekuasaan mereka bisa langgeng.
Era sekitar tahun 1940-an, bisa disebut sebagai titik awal pudarnya kejayaan Pasemah. Sebab, pada saat itu sistem pemerintahan marga sebagai sebuah sistem pemerintahan tradisional yang mapan di tanah Pasemah, ternyata dihapus oleh kolonial. Jabatan strategis seperti, Kepala Sumbai, Pesirah, dan lain-lain lantas dilikuidasi.
Dilukiskan, cobaan bagi tanah Pasemah tidak semata lahir pada zaman kolonial. Setelah merdeka, bahkan di era orde baru pun tanah Pasemah juga menjadi korban. Sistem pemerintahan marga, misalnya lembaga Sumbai yang mulai bertunas kembali saat itu, sengaja dienyahkan.
“Dengan diterapkannya Undang-Undang Pemerintahan Desa yang seragam dari Aceh sampai Irian sekitar tahun 1979, membuat pemerintahan marga di tanah Pasemah kembali terkubur. Padahal, saat itu reinkarnasi sistem pemerintahan marga sudah mulai muncul kembali. Ini jelas petaka kedua yang melanda Pasemah,” tutur Saman.
Imbalan dari pemerintah Orde Baru, untuk menghargai rasa keterpaksaan masyarakat Pasemah dalam menghapus marga dan diganti desa kala itu, hanya berupa sebuah stasiun relay televisi, satu masjid, dan memberi status kota administratif bagi Pagar Alam. Imbal beli yang teramat murah ini memang ironis. Akan tetapi, para tetua Pasemah tidak berdaya karena jika mereka menentang, jargon yang paling pas adalah akan dicap sebagai antipembangunan.
“Ketika itu pilihan kami memang serba sulit. Daripada timbul konflik dan dianggap macam-macam, dengan rasa berat hati kami akhirnya menerima tawaran itu. Kita betul-betul sedih, karena sudah diramalkan bahwa Pasemah akan dikubur tanpa bisa bangkit kembali,” ia menambahkan.
Tentang keinginan menghidupkan kembali pemerintahan marga, diakui Saman, bukan dimaksudkan untuk sekadar menghibur diri. Karena dengan sistem pemerintahan marga, diyakini semua institusi akan memiliki basis sampai ke tingkat yang paling dasar. Ini memberi banyak keuntungan, salah satunya adalah gampang menarik masyarakat untuk berpartisipasi dalam menggerakkan roda pembangunan. Sudah dari dulu diketahui bahwa Kepala Sumbai atau Pesirah memiliki ikatan moral dan berpengaruh luas ke bawah.
“Terus terang, kami iri dengan Sumatera Barat (Sumbar) yang saat ini sudah kembali ke pemerintahan Nagari. Jika di Sumbar sistem pemerintahan tradisional bisa dihidupkan kembali, kenapa di tanah Pasemah ini tidak dilakukan. Jadi, inilah yang perlu digugah untuk membangkitkan kembali kejayaan Pasemah dalam konteks pemerintahan modern di era otonomi daerah,” ujarnya.
Akankah “Sindang Merdike” itu akan terkubur sepanjang masa ? Jawabannya, tentu tergantung dari keinginan bersama masyarakat di tanah Pasemah itu sendiri.
Sebab, sebagai kelompok masyarakat yang mendapat gelar kehormatan “Penjaga Perbatasan”, idealnya memang harus mampu bangkit karena mereka memiliki rasa patriotisme tinggi. Sikap mental seperti itu memang sudah terbukti dan teruji dari dulu. Hanya saja, tenggelam dengan nostalgia masa lalu, jelas bukan sebuah jawaban yang tepat….

(disarikan dari laporan Ahmad Zulkani à àby kompas)

Besemah Sindang Merdike

Besemah suatu terminology lebih dikenal dekat dengan satu bentuk kebudayaan dan suku yang berada disekitar gunung Dempo dan pegunungan Gumay. Wilayah ini dikenal dengan Rena Beemah. Sedangkan untuk terminology politik dan pemerintahan, dipergunakan nomenklatur Pasemah. Pada masa kolonila oleh Inggris dan Belanda menyebutnya Pasumah, bahkan sampai sekarang Pemerintah Republik Indonesia masih menyebutnya Pasemah.
________________________________________
Tanah Besemah merupakan dataran tinggi yang terletak di kaki Bukit Barisan mengelilingi Gunung Dempo, beriklim tropis, berudara sejuk, dikenal sebagai salah satu daerah penghasil kopi, teh, dan sayur mayur.
Penduduk tanah besemah termasuk rumpun suku Melayu Tengah, sejak dahulu sudah dikenal mempunyai peradaban dan nilai-nilai budaya tinggi. Hal ini dibuktikan banyaknya peninggalan Prasejarah dalam bentuk arca, menhir serta tulisan yang belum dapat dibaca, seni tutur dalam bentuk guritan, tadut, rejung dan lain-lain; permainan alat musik tradisional berupa ginggung dan lain-lain.
Dalam sistem kekerabatan secara umum masyarakat Besemah menganut sistem patrilineal, artinya menganut garis keturunan laki-laki, maka timbul istilah meraje untuk garis keturunan dari laki-laki dan anak belay untuk garis keturunan dari perempuan. Sesuai dengan perjalanan waktu sistem kekerabatan dari patrilineal juga mengalami perkembangan ke arah bilateral melalui alter nerend. Demikian pula masyarakat yang tadinya bersifak komunal yang didasarkan pada ikatan keturunan teritorial, genelogis, telah terkontaminasi oleh pengaruh peradaban dunia Barat yang dikenal dengan faham materialistis dan individualistis, sehingga seolah-olah masyarakat Tanah Besemah sudah tercabut dari nilai-nilai dasar persamaan garis keturunan, persamaan tanah leluhur, rasa dan tanggung jawab terhadap kelompok, ikatan kekerabatan dan nilai kegotong-royongan.
Sementara itu di beberapa tribe atau suku, ikatan kekeluargaan atau tali persaudaraan tetap dipertahankan, bahkan ada kecenderungan menguat. Sebut saja misalnya Kerukunan Keluarga Minang, Keluarga Sulawesi selatan, Keluarga Batak, Etnis Keturunan Tionghoa.
Bila kita amati suku atau ikatan keluarga yang tetap memepertahankan dan emmelihara sistem kekerabatan, dalam berbagai aspek relatif lebih maju bila dibandingkan dengan suku yang tidak lagi mempertahankan sistem kekerabatan, baik dibidang sosial budaya, ekonomi, dan politik.
Sesungguhnya suku atau keluarga Besemah patut berbangga karena Tanah Besemah telah banyak melahirkan putera-uteri terbaik bangsa, baik ditingkat regional, nasional naupun internasional dengan beraneka ragam profesi.
Basema suatu terminology lebih dikenal dekat dengan satu bentuk kebudayaan dan suku yang berada disekitar Gunung Dempo dan Pegunungan Gumay. Wialayah ini dikenal sebagai Rena Basema. Sedangkan untuk terminology politik dan pemerintahan, dipergunakan nomenklatur Pasemah. Pada masa kolonial oleh Inggris dan Belanda menyebutnya Pasemah, bahkan sampai sekarang Pemerintahan Republik Indonesia masih menyebutnya Pasemah.
Kebudayaan suatu suku atau bangsa sangatlah dipengaruhi oleh lingkungan alam, dimana mereka hidup dan berkehidupan. Kebudayaan itu adalah bagaimana manusianya mengantisipasi dan bereaksi akan alam lingkungannya. Orang yang hidup dipegunungan tentu akan lain sekali orang hidup dataran dan dipinggir pantai.
________________________________________
Siapakah orang Basema ?
Bangsa atau suku bangsa yang ada didunia mempunyai isi kebudayaan yang terdiri dari 7 unsur: apakah kebudayaan itu sederhana, terisolasi, maju, besar maupun kompleks, menurut para ahli antropologi terdiri dari unsur-unsur, yaitu :
• Bahasa
• System teknologi
• System ekonomi
• Organisasi social
• Sistem pengetahuan
• Religi
• Kesenian
Dengan mengetahui bentuk dan isi kebudayaan Basema maka kita dapat mengetahui apa dan siapa jemeu Basema.
Pasemah Sindang Merdika
Hubungan antara Basema dengan Kesultanan Palembang adalah 6: “Orang Pasemah Lebar mempunyai catatan tradisional bahwa asal usul mereka adalah keturunan dari Jawa. Pada saat kejayaan Majapahit, dua saudara yaitu seorang laki-laki dan seorang perempuan, dengan beberapa orang pengikutnya, meninggalkan kerajaan tersebut dan mendarat di pantai timur Sumatera. Saudara perempuannya menetap di Palembang dan dalam waktu singkat menjadi seorang penguasa; sebaliknya saudara laki-laki berjalan terus kearah pedalaman, sampailah di lembah subur Pasemah. Dari sinilah tempat ini pertama kali dikendalikan dan berpenduduk; dan semenjak itu menjadi tanah asal suku yang ada sekarang.”
Pernyataan diatas citra hubungan psikologis, social, geopolitik antara Kesultanan Palembang dan Pasemah sehingga berhak menyandang bentuk wilayahnya sebagai sindang.
Dengan kedudukan wilayahnya sebagai wilayah sindang, maka jelaslah orang Basema mendapat tugas khusus dan tempat khusus didalam struktur Kesultanan Basema mendapat tugas khusus dan tempat khusus didalam struktur Kesultanan Palembang. Itulah sebabnya sindang ini disebut Pasemah Sindang Merdika.
Dapunta Hiyang adalah orang Pasemah.
Sebetulnya hubungan antara Pasemah dan Palembang jauh sebelum kelahiran Kesultanan Palembang Darussalam telah terjalin. John N. Miskic 7 ; kehidupan perekonomian dan kebudayaan Pasemah pada sekitar abad ke-7 seperti berikut :”Pasemah probably formed a prehistoric of cultural development which supplied a necessary precondition enabling a sophiscated political and economic centre of sriwijaya to development at Palembang, to which Pasemah is linked by river.” Sedangkan Peter Bellwood 8 melihat, dari segi pentrikhan pahatan-pahatan itu adalah bentuk nekara tipe Heger I yang dipahatnya pada relief Batugajah, Airputih, dilukis juga pada dinding ruang kubur Kotaraya Lembak dan mungkin juga diukir pada batuan alami yang terbuka dekat Tegurwangi. Bukti-bukti ini dapat menyarankan tarikh awal atau pertengahan milinium Masehi, meskipun mungkin ada yang bertumpang tindih kurun waktunya dengan masa kerajaan Sriwijaya (sesudah tahun 670 M).
Atas bukti-bukti dan saran serta pemikiran para pakar arkeologi dan sejarah, sebetulnya sudah dapat disimpulkan, bahwa peran Jabat Basema terhadap kerajaan Sriwijaya sangat besar, jika tidak dikatakan menentukan. Oleh karena itu saya berasumsi, kalau Dapunta Hiyang Srijayanaga, raja Sriwijaya yang bergelar sebagai Raja Gunung adalah jemeu dari Gunung Dempo. Asumsi ini telah saya sampaikan pada Seminar Internasional pada ulang tahun ke 25 Tahun Kerjasama Pusat Penelitian Arkeologi dan Ecole francaise d’Extreme-Orient tahun 2001. Asumsi ini tidak ada yang menolak, sebaliknya belum ada yang mendukung.
Jagat Besema bumi perjuangan.
Jemeu Besema adalah orang-orang pemberani, diakui oleh penulis kolonial. Berwatak setia kawan, dan loyal terhadap komitmen yang membuat saudara ataupun teman seperjuangan Sultan Palembang, meneruskan perjuang setelah Sultan Mahmud Badaruddin II dikalahkan oleh Belanda pada tahun 1821. Orang-orang Sindang Merdika di Pasemah menolak tindakan Belanda tersebut. Mereka meneruskan perjuangan di Pasemah pada tahun 1821 sampai 1866. Bahkan pada saat-saat pertempuran melawan Belanda di Palembang 1821, orang-orang Besema sekali lagi bersumpah setia dengan Sultan Palembang di Bukit Seguntang.
Pemberontakan yang diadakan oleh rakyat Besema ini juga disebabkan dengan sikap Belanda yang tidak dapat mengerti dengan bentuk dan karakter tradisional, dan tentunya kurang pendekatan budaya. Pandangan yang picik terhadap orang Besema seperti yang telah disampaikan terdahulu: orang Pasemah tak akan dapat diajak bicara jika tidak diberi unjuk kekuatan militer, inilah sikap kolonial yang sangat fatal.
Atas sikap ini pula menjadi jelas, ketika meletusnya rentetan pemberontakan yang berkepanjangan dari kelompok suku-suku didaerah Sindang, misalnya serangan orang Pasemah ke kota Palembang (1829), Lahat(1829), Musi Ulu)1837), Rejang(1840), Ampat Lawang(1840-1850) dan beberapa jenis pemberontakan kecil, serupa umunya dari daerah Sindang, bahwa kekuasaan mereka didaerah Sindang tidak terima begitu saja. Wilayah Besema dapat diduduki Belanda pada penghujung tahun 1866.
Semangat pejuang Besema ini terus menyala sehingga menjelang revolusi kemerdekaan. Jepang mendidik para calon perwira yang nantinya melahirkan para perwira di Pagar Alam. Disekolah Ghuyung ini Jepang hanya melatih fisik kemiliteran, akan tetapi semangat kejuangan dihembuskan oleh semangat Besema. Tidak mengherankan kalau dari Pagar Alam ini lahir para perwira yang berkiprah ditingkat nasional.
Di alam Revolusi Fisik sekali lagi Jagat Besema menjadi tempat perlindungan pemerintahan sipil Republik Indonesia dalam hal ini Keresidenan Palembang. Demikian pula penempatan-penempatan kesatuan TNI, seperti Brigade Garuda Dempo, Sub Teritorium Palembang (STP).
Wajar saja jika Pemrintahan Kota Pagar Alam mengklaim sebagai : Bumi Perjuangan sebagai mottonya.
Daerah Besemah terletak dikaki Bukit Barisan. Daerahnya meluas dari lereng-lereng Gunung Dempo ke selatan sampai ke Ulu Sungai Ogan (Kisam), ke Barat sampai ke Ulu Alas (Besemah Ulu Alas), ke Utara sampai ke Ulu Musi Besemah (Ayik Keghuh), dan ke daerah timur sampai Bukit Pancing. Pada Masa Lampik Empat Merdike Due daerah Besemah sudah dibagi atas Besemah Libagh, Besemah Ulu Lintang, Besemah Ulu Manak, dan Besemah Ayik Keghuh. Meskipun nama-namanya berbeda, namun penduduknya mempunyai hubungan atau ikatan kekerabatan yang kuat (genealogis).
________________________________________
Daerah Besemah merupakan datran tinggi dan pegunungan yang bergelombang. Ketinggian wilayah sangat bervariasi, dari ketinggian sekita 441 meter dpl (diatas permukaan laut) sampai dengan 3.000-an meter lebih dpl.
Daerah dataran tinggi 441 meter sampai dengan 1.000 meter dpl, sedangkan daerah berbukit dan bergunung (bagian pegunungan) berada pada ketinggian diatas 1.000 meter hingga 3.000 meter lebih dpl titik tertinggi adalah 3.173 meter dpl, yaitu puncak Gunung Dempo, yang sekaligus merupakan Gunung tertinggi di Sumatera Selatan. Daerah Guning Dempo dengan lereng-lerenganya pada sisi timur dan tenggara mencakup 58.19% dari luas wilayah kota Pagar Alam sekarang yang 633,66 hektar.
Bukit dan Gunung yang terpenting diwilayah kota Pagar Alam antara lain adalah Gunung Dempo (3.173 meter), Gunung Patah (2.817 meter), Bukit Raje Mendare, Bukit Candi, Bukit Mabung Beras, Bukit Tungku Tige (Tungku Tiga), dan Bukit Lentur. Bagian wilayah kota yang merupakan dataran tinggi, terutama bagian timur, umunya disebut “ Tengah Padang “. Daerah pusat kota Pagar Alam yang meliputi kecamatan Pagar Alam Utara dan kecamatan Pagar Alam Selatan atau wilayah bekas Marga Sumbai Besak Suku Alun Due terletak pada ketinggian rata-rata 600 sampai 3.173 meter dpl.
Derah Besemah dialiri sejumlah sungai. Satu diantaranya adlah sungai Besemah (Ayik Besemah). Pada zaman dahulu, keadaan alamnya sangat sulit dilewati, menyebakan daerah ini jarang didatangi oleh Sultan Palembang atau wakil-wakilnya (raban dan jenag). Kondisi alam yang cukup berat ini menyebabkan sulitnya pasukkan Belanda melakukan ekspedisi-ekspedisi meliter untuk memadamkan gerakan perlawanan orang Besemah.
Mengenai keadaan alam Besemah pada permulaan abad ke sembilan belas, menurut pendatang Belanda dari karangan Van Rees tahun 1870 melukiskan.
Sampai dengan tahun 1866 ada rakyat yang mendiami perbukitan yang sulit didatangi disebelah tenggara Bukit Barisan yang tidak pernah menundukkan kepalanya kepada tetangga walaupun sukunya lebih besar. Walau hanya terdiri dari beberapa suku saja, mereka menamakan dirinya rakyat bebas merdeka. Dari Barat Daya sulit ditembus ole orang-orang Bengkulu, dari tiga sudut lain di pagari oleh Gunung-gunung yang menjulang tinggi dan ditutupi oleh hutan yang lebat dan luas di daerah pedalam Palembang
ASAL MUASAL JEME BESEMAH
Sampai sekarang masih belum jelas dari mana sebenarnya asalusul suku Besemah. Apakah teori-teori tentang perpindahan penduduk yang diikuti sekarang berlaku juga bagi suku besemah, masih diliputi kabut rahasia. Namun yang jelas, jauh berabad-abad sebelum hadirnya mitos Atung Bungsu, ditanah Besemah, dilereng Guning Dempo dan dareh sekitarnya, telah ada masyarakat yang memiliki kebudayaan tradisi megalitik dan bukti-bukti budaya megalitik ditanah besemah sampai sekarang masih ada. Tetapi permasalahannya, apakah jeme Besemah sekarang ini adalah keturunan dari pendukung budaya megalitik tersebut ?.
________________________________________
Menurut Ahad, jurai tue puyang Kedung Gunung Samat di Rempasai bahwa sebelum kedatangan Atung Bungsu ke daerah sekitar Gunung Dempo, telah datang bergelombang dan berturut-turut suku-suku atau bangsa-bangsa yang tidak di ketahui asalnya. Suku-suku atau bangsa-bangsa itu adalah jeme Kam-kam, jeme Nik, jeme Nuk, jeme Ducung, jeme Aking, jeme Rebakau, jeme Sebakas, jeme Rejang dan jeme Berige. Pada masa tanah disekitar Gunung Dempo di duduki oleh jeme Rejang dan jeme Berige, datanglah Atung Bungsu.
Dari cerita orang-orang tua (jeme-jeme tue), secara fisik jeme Nik dan jeme Nuk memiliki badang yang tinggi besar hidung mancung dan kulit putih kemerahan. Jeme Ducung perawakan tubuhnya kecil, pendek, tetapi memiliki kelincahan. Jeme Aking juga tinggi besar, kekar, kulitnya merah keputihan, dan memiliki pendirian yang keras. Jeme Rebakau, berperawakan sedang, dan Jeme Sebakas, memiliki postur tubuhnya seperti kebanyakan orang-orang Melayu sekarang. Demikian pula jeme Rejang dan jeme Berige tidak jauh berbeda dengan jeme Sebakas. Ahad mengatakan bahwa orang besemah sekarang diperkirakan merupakan keturunan dari berbagai suku-suku diatas, namun keturunan yang paling dominant berasal dari puyang Atung Bungsu.
Menurut cerita rakyat di Besemah, Atung Bungsu datang ke Besemah pada saat tempat ini sudah didiami oleh suku Rejang dan Berige. Ia sempat berdialog dengan salah seorang pimpinan suku Rejang yang bernama Ratu Rambut Selake dari Lubuk Umbai yang nasing-masing merasa berhak atas tanah Besemah. Melalui sumpah, akhirnya Ratu Rambut Selake mengakui bahwa yang paling berhak adalah Atung Bungsu. Ucapan Atung Bungsu itu kira-kira sebagai berikut “ jikalu bulak, jikalu buhung, tanah ini aku punye, binaselah anak cucungku”.
Sedangkan M. Zoem Derahap, yang dijuluki pak Gasak, dusun Negeri Kaye, Tanjung Sakti, bercerita bahwa rakyat Lubuk Umbay yang di pimpin Ratu Rambut Selake setelah mengakui tanah Besemah milk Atung Bungsu mereka lalu diberi kedudukan sebagai sumbai dalam Jagad Besemah, tetapi tidak masuk dalam sistem pemerintahan Lampik Empat Merdike Due. Sumbay mereka itu dinamakan Sumbay Lubuk Umbay.
Sebagian masyarakat Besemah percaya bahwa kedatangan Atung Bungsu itu bersama Diwe Semidang ( Puyang Serunting Sakti ) dan Diwe Gumay. Diwe Gumay menetap di Bukit Seguntang Palembang, sedangkan Diwe Semidang pada mulanya juga tinggal dibukit siguntang, lalu pergi menjelajah sembilan batanghari sampai akhirnya menetap disuatu tempat yang disebut Padang Langgar ( Pelangkeniday ). Keturunan kesebelas dari Diwe Gumay yaitu puyang Panjang sebagai juray kebalik-an baru menetap dibagian ilir tanah besemah yaitu di Balay Buntar ( Lubuk Sepang ).
Ratu Majapahit beranak 7 (tujuh) orang: 1. Puyang Meradjo Saktie, 2. Puyang Meradjo Gantie, 3. Puyang Meradjo Pandoe, 4. Puyang Meradjo Gandoe, 5. Puyang Meradjo Kedam, 6. Puyang Poetri Sandang Bidoek, 7. Puyang Atoeng Bongsoe.
________________________________________
Maka Ratu Sinuhun memberi tahu pada anak laki-lakinya bahwa Poetri Sandang Bidoek akan diambil anak [Dikawinkan] dengan Bagus Karang di negeri Raban, serta akan dijadikan raja di Mojopahit (Majapahit). Anak laki-lakinya kecewa sebab mengapa mereka yang laki-laki tidak dijadikan raja Mojopahit. Ada permintaan dari Atoeng Bongsoe kepada Bagus Karang, kalau jadi raja di Mojopahit yaitu minta ayam Papak Berambai Mas, memakai jalu intan sekilan. Permintaan dikabulkan oleh Bagus Karang. Ratu Sinuhun menyuruh ke-enam anak laki-lakinya berkarang mencari ikan. Maka Atoeng Bongsoe berkarang digenting ulu Mana’ di Batanghari Cawang sampai habis ikannya. Ikan dimasukkannya dalam boloh [Buluh=Bambu] Ritie Jadie. Sampai sekarang Batanghari itu bernama Cawang Boloh Ritie dan tidak lagi ditunggu ikan. Ketika Atoeng Bongsoe jalan dari [melalui] tanah Pasemah yang pada waktu itu bernama Rimbo Dalam. Pada wktu itu belum ada seorang pun yang tinggal didaerah ini, turun dari bukit Serelo lantas pulang ke Mojopahit. Sampai di Mojopahit saudara puterinya sandang Bidoek telah dikawinkan. Atoeng Bongsoe kecewa, mengapa tidak menunggu dia pulang dari berkarang. Anak-anak Ratu Sinuhun kecewa, mereka lalu pergi kebeberapa tempat, antara lain ke Loera Belido, ke Minangkabau, ke Bugis, ke Aji Komering dan ke Bugis.
Atoeng Bongsoe kawin dengan anak ratu Benua Keling Senantan Boewih (Boeway). Atoeng Bongsoe mendapat 2 (dua) anak laki-laki, yaitu: 1. Boejang Djawo (Bujang Jawe), 2. Rio Rakian. Pada suatu ketika Boejang Djawo memecahkan piring Ratu Benua Keling. Anak laki-laki Ratu Benua Keling marah kepada Boejang Bongsoe dan ia berkata bahwa ia mau pulang. Ratu Benua Keling membagi pusaka (warisan). Atoeng Bongsoe mendapat warisan tanah bumi. Ia mengambil tanah sekepal dan setitik air dan satu biji batu dimasukkan di dalam tongkat. Bagian Puyang Atoeng Bongsoe Pati(h) Ampat Lawangan Ampat Pepandin Delapan. Maka Atoeng Bongsoe berjalan nunggangi (naik) kelapa balik mudik sungai sampai di Palembang. Ketemu dengan Putri Sandang Bidoek. Maka Pati Ampat Lawangan Sandang Bidoek di Palembang. Sandang Bidoek memberi satu Bendik bernama Si Awang-Awang. Kata Sandang Didoek “Bilamana Atoeng Bongsoe sudah mendapat kepastian dimana akan bertempat tinggal pukul bendik Si Awang-awang sampai kedengaran dari Palembang”. Maka Atoeng Bongsoe meninggalkan satu meriam bernama Segoering. Kata Atoeng Bongsoe “Kalau ada musuh dari luaran, tembakkan meriam Segoering, supaya segala anak cucunya membantu perang”. Sesudah itu Atoeng Bongsoe mudik sampai muara Lematang, maka air musi ditimbang dengan air Lematang [Ternyata setelah ditimbang lebih berat ayiek lematang], Atoeng Bongsoe [memutuskan] akan mudik Batanghari Lematang. Ketika Boejang Djawe akan mati, dia meninggalkan pesan sama Atoeng Bongsoe, dimana te,pat Atoeng Bongsoe menjadikan jgad minta pasangkan asap kemenyan sembilan dan minta dipasangkan kelmbu tujuh lapis, maka Boejang Djawe kembali hidup. Sesudah itu Atoeng Bongsoe naik ke darat berhenti didalam rimba. Rimab ini dinamakannya Padoeraksa [artinya daerah yang baru diperiksa]. Ketika Atoeng berada dalam rimna ini datanglah ratu dari dusun Lubuk Oembay bernama Ratu Rambut Selake [Pimpinan orang Rejang]. Berkatalah ratu Rambut Selake: Apa sebab Atoeng Bongsoe menempati tanahnya ? Dijawab oleh Atoeng Bongsoe, “ Tanah ini tanahku nian, sebab waktu pulang berkarang di Genting Oeloe, mendapat ini tanah dan belum ada satu orangpun yang menunggunya [menempati]”. Dijawab lagi oleh ratu Rambut Selake, “Beghani sumpah, kalau beghani sumpah, ambiklah!”. Maka tanah ini dikasihkan kepada Atoeng Bongsoe. Sesudah itu Rambut Selaku mati, anak cucunya pindah ke Rejang. Setelah itu Atoeng Bongsoe pindah dari rimba Padoekrakso dan kemudian membuat dusun Benua Keling. Suatu ketika istrinya Atong Bongsoe, putri senantan Boewih turun membasuh beras memakai bakul, dimasuki ikan Semah, Itulah sebabnya daerah ini dinamakan Besemah [yang berarti sungau yang banyak ikan semahnya].
Sesudah itu Atoeng Bongsoe, sesuai dengan pesan Bujang Dje\awe, ia membakar kemenyan dan memasang kelambu tujuh lapis pada waktu malam 14 maka bujang Djawe turun bergelar Puyang Dewate, dialah yang menjadikan Jagad Besemah, sampai 5 (lima) gilirtidak diperanakkan. Setelh puyang Dewate mati, berturut-turut terdapat puyang: 1. Indiro (Indra) sakti, 2. Indira Muksa, 3. Telage Muksa, 4. Cendane Kilam, dan 5. mandoelike.
Puyang Mandoelike beranak 5 ( lima) orang, yaitu: 1. Puyang Sake Semanung (Seminung), menjadikan anak [Sumbai] Ulu Lurah, 2. Puyang Sake Sepadi menjadikan sumbai Tanjung Ghaye, 3. Puyang Seghatus, menjadikan anak Bayoeran, 4. Puyang Sake Saktie menjadikan marga Jati, 5. Puyang Seribu, mati bujang, tidak ada keturunan.
Keempat Puyang diatas menjumputi {sic.) Depati Lang Bidaro (Depati Karang udare= Depati Karang Widara) dengan Pangeran Sido Kenayan [Raja Palembang] mudik [ke tanah] Pasemah minta tunjuki adat dengan hukum maka depati Lang Bidaro dengan Pangeran Sido Kenayan mudik ke tanah Pasemah membawa adat dengan hukum aturan di dalam Jagat yang ditetapkan Kerte [Aturan] delapan, bagaimana adat, siapa salah disalahkan, siapa benar dibenarkan.
Dan Jagat Pasemah ditetapkan Sindang Merdike, kalau ada budak lain atau barang hilang di Palembang, timnbul di Pasemah, minta pulangkan di Palembang, siapa yang menolong, di Palembang dapat Pesalin sepengadap.
Dan empat pesirah ditetapkan memerintah di “Jagat Pasemah”. Bila salah seorang pesirah itu mati, akan diganti orang lain. Tetapi penggantinya harus mendapatkan persetujuan Sultan Palembang.
Pangeran Sido Kenayan dengan Depati Lang Bidaro membagi tapal batas tanah Pasemah dengan Palembang. Dimulai dari Way Umpu titik di penyebrangan Bantan, terus di Batu Banjar, laju di gunung Seminung Ranau, dari situ turun Naurebo [terletak ditengah gunung Seminung Ranau], laju di pematang Sengang tengah Ranau, Laju terus tengah laman dusun Kuripan, ‘mungga Bukit Nanti, turun di Muare Kemumu [Kisam], mungga di tangan Bukit Nanti terus di Pematang Galang turun di Lubuk Muara Cendawan, laju di Batu Bindoe Muara Enim, dari situ mungga Bukit Campang di Pagar Gunung, turun di Ayiek ijuk, terus di Lubuk Muara Senangsangan Mulak Ulu, laju di Danau Batu, turuhan di Arahan Tungku Tiga, netak Bubungan Arahan Tiga, laju di Padang Tamba, mungga bukit Kuantjung Berghuk, dari situ terus di Petai Campang Due Bukit Ulu Pangi (Kikim), dari situ laju di Sialang Pating Besi di Bukit Sanggul, terus di Bukit Rindu Ati Bengkulu, turun di Padang Tjupak, terus di Ulu Tuban, titik di teluk Merampuyan, laju di Padang Muara Selibar Ulu Bengkulu, turun di Laut Besar, sampai di Tampaan Gadak Sebelah Ulu, yang tersebut ini tanah bumi dikasihkan oleh Pangeran Sido Kenayan pada orang Pasemah. Dari situ ke sebelah ilir Pangeran Sido Kenayan dengan Depati Lang Bidaro yang punya.
Waktu itu tanah Pasemah masih rimba semuanya. Semua orang bikin ladang darat [ume]. Dibelakang ini tanah Pasemah jadi padang membuat siring untuk lahan sawah. Dan lagi aturan Pasemah kalau sawah angkitan 100 bake harganya 100 gulden.
Tanah yang sudah dibuka, kemudian ditinggalkan (talang), boleh digarap orang lain asal ada kata mufakat (berunding). Orang yang tidak bikin sawah tidak dihukum Sultan Palembang. Jika ada tanah yang bisa dibikin sawah,bu kan Pesirah yang membagi tanah itutapi orang yang bikin sawah sendiri, lebih dahulu dikasih tahu Pesirah
Awal sejarah pemerintahan tradisional di Besemah tidak terlepas dari sistem pemerintahan Kesultanan Palembang. Kaitan atau hubungan antara Kesultanan Palembang dengan daerah-daerah diwilayah kekuasaannya dikatakan oleh Robert Heine Gildern (1982). “ di Asia Tenggara Ibukota Kesultanan Palembang bukan saja merupakan pusat politis dan kebudayaan dari suatu kerajaan dan masyarakat sekitarnya, juga merupakan pusat magis dari kerajaan
PEMERINTAHAN TANAH BESEMAH DIZAMAN DULU
Awal sejarah pemerintahan tradisional di Besemah tidak terlepas dari sistem pemerintahan Kesultanan Palembang. Kaitan atau hubungan antara Kesultanan Palembang dengan daerah-daerah diwilayah kekuasaannya dikatakan oleh Robert Heine Gildern (1982). “ di Asia Tenggara Ibukota Kesultanan Palembang bukan saja merupakan pusat politis dan kebudayaan dari suatu kerajaan dan masyarakat sekitarnya, juga merupakan pusat magis dari kerajaan.
________________________________________
Selain sebagai pusat aktivitas kekuasaan politis kebudayaan, dan magis Kesultanan Palembang secara stuktural membagi wilayahnya sebagai ibukota, yang memang dibawah kendali Sultan langsung. Daerah-daerah yang dekat dengan wilayah kerajaan disebut wilayah Kapungutan, sedangkan wilayah yang berada jauh dari pusat kekuasaan Kesultanan Palembang disebut wilayah Sindang yang lebih bersifat merdeka dan hubungannya hanya mengirimkan seba kepada sultan. Diantara kapungutan dan sindang tersebut adalah wilayah Sikap yang mempunyai tugas-tugas tertentu dari sultan. Wilayah kesultanan palembang diatas, tidak begitu identik dengan wilayah provinsi Sumatera-Selatan sekarang ini. Dalam struktur hirarki pemerintahan Kesultanan Palembang Darussalam, strata paling atas dan paling berkuasa adalah sultan, sebagai pengemban “ wahyu Tuhan “. ( pulung, konsep keraton Jawa ) untuk memerintah. Susuhunan adalah gelar yang diberikan kepada sultan yang tidak menjabad lagi.
Struktur kedua adalah kalangan bangsawan atau pangeran yang menguasai lima sampai duabelas dusun yang merupakan bagian dari wilayah kesultanan yang diberikan sultan untuk nafkah hidup mereka. Pemberian kekuasaan atas wilayah tersebut, disebabkan sultan Palembang tidak mungkin memberikan gaji kepada semua pangeran yang cukup banyak jumlahnya. Selama seorang pangeran tetap loyal dan disukai oleh sultan, kedudukannya dapat diwariskan kepada keturunannya.
Struktur ketiga adalah marga-marga sikap yang terdiri dari beberapa dusun atau talang. Penduduk dusun itu berkewajiban mengurusi gawe raja secara pribadi. Selain juga bertugas mengangkut barang barang penghasilan dari sultan, tetapi mereka dibebaskan dari biaya pembayaran pajak dan tiban-tukon ( Amin, 1996).
Struktur yang ke empat adalah marga-marga sindang yang berfungsi sebagai penjaga batas yang merdeka. Suku Besemah dalam status ini mereka tidak dibebani tiban-tukon maupun pajak serta pekerjaan sultan lainnya. Kewajiban mereka hanya menjaga tapal batas agar rakyat diwilayah kesultanan palembang tidak melarikan diri ke Lampung atau Banten. Kewajiban ini terutama dibebankan kepada sumbay-sumbay yang terdapat didaerah Besemah.
Dalam sistem pemerintahan tradisional besemah dikenal istilah sumbay dan juray. Pengertian sumbay ini perlu dijelaskan agar maknanya dapat diketahui oleh orang besemah yang masih hidup sekarang dan yang akan datang. Pada masa puyang pendiri Besemah masih hidup, ia mempunyai juray-juray. Juray adalah cikal bakal adanya sumbay.
Juray suatu sumbay ada yang menetap ditanah besemah tetapi ada juga yang merantau keluar dan tidak kembali lagi. Mereka kemudian membaurkan diri ( nyunggutka ) dan beradaptasi dengan lingkungan barunya ( Shoim, 1989). Anak cucu puyang ini membentuk tata kehidupan sesame mereka. Dari sini timbul keinginan untuk mendudukkan juray dari puyang-puyang lain, agar tidak muncul persengketaan diantara keturunan mereka. Juray membentuk kaum-kaumnya dikemudian hari ia menjadikan kaumnya sebagai suatu kesatuan yang dinamakan sumbay.
Dengan demikian sumbay merupakan tali pengikat diantara sesame juray dan juga dalam sumbay, sehingga kata seganti setungguan dalam petulay atau sumbay dapat diwujudkan.
Makna sumbay dan juray adalah sama karena bermakna keturunan, tetapi dalam kedudukannya menunjukkan adanya perbedaan, karena juray satu dengan juray lainnya kadangkala berbeda nama sumbay. Perkembangan keturunan juray berada pada tempat yang sama tetapi dapat juga terjadi ditempat yang lain, karena ada juray yang telah mendirikan dusun lain. Akan tetapi anatar sumbay dengan juray selalu mempunyai ikatan, terutama mereka dalam satu keturunan puyang yang sama.
Dalam perkembangan selanjutnya, pada pertengan abad ke 19, penduduk besemah sudah terbagi atas enam Sumbay, yaitu :
• Sumbay Pangkal Lurah (berjumlah 24 dusun)
• Sumbay Ulu Lurah (berjumlah 38 dusun)
• Sumbay Mangku Anum (berjumlah 19 dusun)
• Sumbay Besak (berjumlah 52 dusun)
• Sumbay Penjalang
• Sumbay Semidang
MARGA-MARGA TERAKHIR DI KABUPATEN LAHAT
(TANAH BESEMAH), YANG MENGGUNAKAN NAMA SUMBAY
1. Marga Penjalang Suku Empayang Kikim dan Saling Ulu (PSEKSU), di Sukajadi Kikim; Kecamatan Kota Lahat; 11 Dusun
2. Maraga Penjalang Suku Empayang Ilir (PSEI), di Gunungkerta, Kecamatan Kikim, 8 dusun.
3. marga Penjalang Suku Lingsing (PS Lingsing), di Pagarjati, Kecamatan Kikim; 7 dusun
4. Marga Penjalang Suku Pangi (PS Pangi), di Nanjungan, Kecamatan Kikim; 7 dusun
5. Maraga Sumbay Besar Suku Alundua (SPS Alundua), di Alundua, Kecamatan Kota Pagaralam; 28 dusun.
6. Marga Sumbay Mangku Anum Suku Muara-Siban (SMAS Muara-Siban), di Bumiangung, kecamatan Kota Pagaralam; 20 dusun.
7. Marga Semidang Suku Pelangkendiday (SS Pelangkendiday). Di Pelangkendiday (kemudian di Sukajadi), kecamatan Kota Pagaralam; 7 dusun.
8. Maraga Sumbay Besar Suku Lubukbuntak (SBS Lubukbuntak), di Lubukbuntak, kecamatan kota Pagaralam; 19 dusun.
9. Maraga Sumbay Besar Suku Kebun-jati (SBS Kebun-jati) di Kebun-Jati (Kemudian Airdingin baru), Kecamatan Kota-Agung (Sebenarnya Kota-Agung, dari Kute-agung); 27 dusun.
10. Marga Penjalang Suku Tanjungkurung (PS Tanjungkurung), di Tanjungkurung (kemudian di Tanjungbay), kecamatan Kuta-agung; 5 dudun.
11. Marga Sumbay Mangku Anum Suku Penantian (SMAS Penantian), di Penantian (kemudian di Talangtinggi), Kecamatan jaray; 21 dusun.
12. Marga Sumbay Tanjung Raya Suku Muara-payang (STRS Muara-payang) kemudian ditalang tinggi , kecamatan jaray; 7 dusun.
13. Marga Sumbay Ulu Lurah suku pajarbulan (SULS Pajarbulan), di Pajarbulan (kemudian disimpingtiga Sumur), Kecamatan Jaray; 29 dusun.
14. Marga Semidang suku Seleman (Marag Semidang), di Seleman, kecamatan Muara-pinang; 10 dusun.
Diluar wilayah Kabupaten Lahat (Tanah Besemah), marga-marga yang menggunakan nama Sumbay, yaitu kesatuan genealogis masyarakat Besemah atau masyarakat asal Besemah adalah
1. Marga Semidang Alundua suku 2, Kecamatan Pengandonan, Kabupaten Ogan Kemering Ulu (OKU); Provinsi Sumatera Selatan; 2 dusun.
2. Marga Semidang-Gumay, Kecamatan Pino, Kabupaten Bengkulu Selatan, Provinsi Bengkulu.
3. marga Semidang Alas, Kecamatan talo, Kabupaten bengkulu Selatan, Provinsi Bengkulu.
Dasar-dasar pembentukan marga-marga terakhir di Sumatera Selatan Perda No.2/DPR.Gr.SS/1969; penghapusannya berdasarkan SK Gubernur Kdh Tk.I Sumsel.
Jeme Kite, Belanda dan Inggris
Pengenalan orang-orang Eropa, terutama Belanda dan Inggris terhadap orang Basema pada awalnya sangat a priori. Orang Belanda 1 dengan picik menyebutkan : dat de Pasoemhers zonen gebragt ( orang pasemah tak akan di ajak bicara jika tidak diberi unjuk kekuatan militer ) demikia juga Sir Tomas Raffles, seorang Gubernur Jendral di Bengkulu, pertama kali dia menganggap orang Besemah sebagai … the pasumahs were a savage, ungovernable race, and that no terms could ever be made with them …. 2( orang Pasemah adalah buas, ras yang tidak berpemerintahan dan tidak ada istilah yang dapat sesuai untuk mereka.) setelah menempuh perjalanan yang berat dan melelahkan mendaki gunung dan bukit serta menembus belantara, bertemula Raffles dengan orang Pasemah. Perjalanan nya ini adalah perjalanan khusus untuk mententramkan orang pasemah. Menurut Raffles,setelah hamper sepuluh tahun orang – orang ini telah berperang dengan mereka, dimana kita telah berperang dengan kita atau agak nya kita telah berperang dengan mereka, dimana kita tampil sebagai aggressor seluruh penjuru.
________________________________________
setelah bertemu dengan orang – orang pasemah, maka sikap Raffles berubah sama sekali,dia terkesan dan menyatakan:penduduknya seakan adalah satu ras yang baru, lebih superior dari yang ada di daerah pantai – tinggi, suka membantu dan terus terang. Mereka menerima kami dengan ramah tamah…. Saya merasa puas setelah menemukan semua ayng bertentangan dengan apa yang telah disampaikan kepada saya. Saya temukan mereka adalah bijaksana dan tekun, satu bangsa petani…. Selama kehadiran kami… kepala suku meuat suatu kesepakatan, dimana mereka menempatkan diri mereka dalam potensi Pemerintahan Inggris, dengan demikian segala penyebab percekcokan dan kesalahpahaman sekaligus dihapuskan 3.
Orang-orang Belanda pun berubah sikap pandangannya terhadap orang Pasemah setelah mereka mengenal dan mempelajari siapa sebenarnya orang Basema tersebut. Dalam tulisannya J.S.G. Gramberg 4 secara luas menceritakan tentang sifat dan tabiat orang Basema:
“Tidak bisa tidak. Daerah tempat tinggal, keadaan lingkungan serta tanah yang telah dikerjakan dan dibangunnya pasti telah memberikan pengaruh yang menentukan dalam pembentukan watak bangsa ini. Sikap yang bebas dan berterus terang terdapat pada bangsa yang berdiam didataran tinggi yang berngarai banyak. Udara kebebasan seolah-olah diperolehnya dari hembusan angin pegunungan yang dihirupnya, itulah pula yang membentuk wataknya.
Memang begitulah keadaan orang Pasemah. Perilaku dan tindakannya, adat kebiasaan dan lembaga-lembaga yang dimilikinya menjadi saksi sifat dan wataknya. Orang Pasemah telah lebih berkembang, otot-otot tubuhnya lebih terbentuk, selain itu jua juga lebih kuat dari orang Melayu yang berdiam ditanah-tanah rendah. Dengan rasa percaya diri adalah pengertian mengenai indivualitas yang padanya tertanam sedikit demi sedikit dan semakin lama semakin tumbuh dalam dirinya dengan jelas, dan diatas dasar itu tumbuhlah bentuk dan rangkaian hukumannya, atau dengan kata lain, hal-hal itu merupakan perwujudan yang keluar dari dirinya.
Bentuk pemerintahannya memang menonjol, bahkan paling menonjol didaerah-daerah ini dan sekelilingnya karena sangat berlawanan dengan bentuk pemerintahan yang berlaku didaerah-daerah timur. Pasemah adalah sebuah republic dalam pengertian yang paling demoktratis.
Ungkapan rasa kebersamaan dalam suatu masyarakat diantara orang Pasemah sekarang, berlaku tidak hanya dalam menjalankan pekerjaan lapangan (mengerjakan sawah, misalanya) sampai pemasangan sebuah saluran air, atau merancang sebuah bangunan saja, melaikan juga mencakup perundingan dan permusyawaratan mengenai masalah-masalah yang menyangkut seluruh negri, menentukan damai atau perang, menyelesaikan masalah-masalah hukum dan mengenai apa saja yang dianggap mengenai dengan kepentingan umum.
Setiap orang pasema itu bebas iya tidak harus bertanggung jawab kepada siapun perihal kesalahan yang dilakukanya. Tak ada perintah atau penugasan yang dilakukan oleh pihak para pembesar. Sekali pun setiap suku mempunyai kepalanya sendiri, namun pengaruhnya hanya terbatas pada kesusilaan, dan itu pun hanya terasa, tetapi jarang terlihat atau menonjol. Rakyat menyindangkan, merundingkan, dan menentukan sebagai pemegang kekuasaan tertinggi ( sovereign ) dalam masalah-masalah yang besar.
Memang benar kepala-kepala masyarakat dapat memimpin rapat-rapat, namun lebih sering terjadi bahwa mereka sendiri pun harus mengikuti arus keinginan rakyat. Oleh karena itulah dikatakan bahwa setiap orang pasema berdaulat atas kepala/dirinya sendiri. Dipasema, keberadaan individu diakui. Kebebasan politik yang ada pada individu itu lebih mirip dengan kebebasan politik bangsa-bangsa jermania, sebab bangsa-bangsa jermania lebih mengutamakan manusianya, yaitu individunya dari pada kebebasan yunani dan orang romawi yang bagai mana pun tidak memiliki pengertian/paham mengenai hak individual, karena disitu seorang warga ( burger ) berada disekeliling Negara dan bukannya Negara yang disekieliling warga.
Kepala-kepala suku pasema menyandang nama sama seperti marga atau kepala distrik dipalembang yaitu pesirah, namun oleh karena mereka adalah angota-angota utama dari semacam empat gunting ( walaupun tak punya kekuasaan ), disebutlah mereka dengan nama pasirah lampit ampat.
Masyarakat besema yakin bahwa puyang mereka adalah atung bungsu. Didalam berbagai versi yang ada atung bungsu ini dikatakan asalnya dari mojopahit. Didalam dunia asema, disebut sebagai Jagat Basema, yang terdiri dari Usuran (asal-usul), Diwer (Dewa-dewa), Puyang(nenek moyang) dan sumbat(iklan) 5.
Jeme Besemah adalah orang-orang pemberani, diakui oleh penulis kolonial. Berwatak setia kawan, dan loyal terhadap komitmen yang membuat saudara ataupun teman seperjuangan Sultan Palembang, meneruskan perjuang setelah Sultan Mahmud Badaruddin II dikalahkan oleh Belanda pada tahun 1821. Orang-orang Sindang Merdika di Pasemah menolak tindakan Belanda tersebut. Mereka meneruskan perjuangan di Pasemah pada tahun 1821 sampai 1866. Bahkan pada saat-saat pertempuran melawan Belanda di Palembang 1821, orang-orang Besema sekali lagi bersumpah setia dengan Sultan Palembang di Bukit Seguntang.

________________________________________
Pemberontakan yang diadakan oleh rakyat Besema ini juga disebabkan dengan sikap Belanda yang tidak dapat mengerti dengan bentuk dan karakter tradisional, dan tentunya kurang pendekatan budaya. Pandangan yang picik terhadap orang Besema seperti yang telah disampaikan terdahulu: orang Pasemah tak akan dapat diajak bicara jika tidak diberi unjuk kekuatan militer, inilah sikap kolonial yang sangat fatal.
Atas sikap ini pula menjadi jelas, ketika meletusnya rentetan pemberontakan yang berkepanjangan dari kelompok suku-suku didaerah Sindang, misalnya serangan orang Pasemah ke kota Palembang (1829), Lahat(1829), Musi Ulu)1837), Rejang(1840), Ampat Lawang(1840-1850) dan beberapa jenis pemberontakan kecil, serupa umunya dari daerah Sindang, bahwa kekuasaan mereka didaerah Sindang tidak terima begitu saja. Wilayah Besema dapat diduduki Belanda pada penghujung tahun 1866.
Semangat pejuang Besema ini terus menyala sehingga menjelang revolusi kemerdekaan. Jepang mendidik para calon perwira yang nantinya melahirkan para perwira di Pagar Alam. Disekolah Ghuyung ini Jepang hanya melatih fisik kemiliteran, akan tetapi semangat kejuangan dihembuskan oleh semangat Besema. Tidak mengherankan kalau dari Pagar Alam ini lahir para perwira yang berkiprah ditingkat nasional.
Di alam Revolusi Fisik sekali lagi Jagat Besema menjadi tempat perlindungan pemerintahan sipil Republik Indonesia dalam hal ini Keresidenan Palembang. Demikian pula penempatan-penempatan kesatuan TNI, seperti Brigade Garuda Dempo, Sub Teritorium Palembang (STP).
Wajar saja jika Pemerintahan Kota Pagar Alam mengklaim sebagai : Bumi Perjuangan sebagai mottonya.

Diambil dari Berbagai Sumber Di Internet

Catatan Kecil dari Redaksi

ketika sudah membaca semua informasi dan opini atau literatur diatas sudah sepantasnya kita sebagai generasi muda ikut serta memajukan buadaya dan adat istiadat kearifan lokal setempat, InsyahAllah besemah.com bisa manjadi wadah perangkum informasi seni, budaya dan adat istiadat besemah yg merupakan bagian dari bangsa tercinta ini, semoga anak turunan kita semua dapat menemukan informasi dan dapat mengambil manfaat dari portal ini.

Salam Redaksi Besemah.com

Portal Putra Besemah Perantauan

ye mbiayai besemah.com

berita selanjutnye

Singgah Kudai

Office : Jl.H.M.Aman No.1 Depok 16533
Telp. 021.2742 9191, 7788 0392
SMS . 0856 902 9191
Hotline . 0812 8913 5565
E-mail. admin@besemah.com
Technical Support
Admin

bace bae ye lain